Short trip Galunggung,Maret 2011


27 Maret 2011

Malam itu tertidur cepat. Jam 9 malam telah sukses tidur dengan lelap. Tapi seperti kebiasaan beberapa hari ini. Setiap kali tidur cepat selalu saja bangun cepat. Mending kalo udah pagi. Gw kebangun jam 12 malem dan ga ngerasa ngantuk sama sekali. Yah akhirnya karena ga bisa tidur lagi, gw nyalain netbook dan browsing-browsing ga jelas selama beberapa jam. Sampe akhirnya udah sekitar jam setengah 3 pagi dan kembali mencoba tidur namun ga sukses. Akhirnya gw bangunin Adit,sepupu gw yang lagi nginep di tempat gw untuk ngajak berangkat ke Gunung Galunggung saat itu juga. Setelah adit bangun dan menyanggupi berangkat sekarang lalu kita pun berkemas menyiapkan apa yang di perlukan selama perjalanan. Sampai saat gw nyari sarung tangan untuk riding,dan akkhhh 15 menit dicari ga ketemu juga. Sepertinya ketinggalan di suatu tempat tapi gw bener-bener lupa dan gw ga sempet buat nginget-nginget, karena adit udah nungguin di depan rumah dengan posisi motor gw udah dipanasin. Jam 3.30 pagi. Akhirnya gw putuskan untuk terus jalan meski tanpa pake sarung tangan. Rasanya pasti sedikit ga safety,was was dan yang pasti tangan jadi dingin. Untungnya stang motor gw udah dilengkapi handguard yang sedikit bisa membelokkan angin menghindari tangan gw terpapar angin dingin secara langsung.
Perlahan motor melaju ke arah timur. Jalanan terasa sangat sepi. Udara dini hari terasa sangat dingin. Kabut tipis perlahan terlihat. Lalu sampai di jalan rancaekek yang lurus,panjang dan sepi. Kabut tipis juga perlahan turun disini. Tanpa terasa jalan melewati nagreg-lewo. terdengar lantunan adzan subuh dari kejauhan. tapi gw belum menemukan masjid yang mudah dijangkau dari jalan utama. lalu akhirnya gw jalan terus,,jalanan sangat gelap dan minim penerangan, beruntung lampu motor gw udah dilengkapi H4 halogen 55 watt,terangg. Sampai akhirnya sampe di Malangbong sekitar jam 5 pagi. Gw inget disini ada masjid besar tepat di belokan ke arah wado. Gw pun menepi. Parkir motor di teras masjid, dan langsung ngambil air wudhu untuk sholat Subuh.
 jam 5.15
 venus
 Bulan di kejauhan
Gak lama kemudian kami berangkat lagi. Sejauh ini gw masih belum ngantuk sama sekali. hehe
 Suasana jalan di pagi hari
 Jalanan masih sangat sepi
 itu gunung apa ya,hehe
 tanpa sarung tangan…brrrr
Setelah berjalan terus menuju timur melewati gentong,ciawi, sampai akhirnya sampe di persimpangan jalan menuju Tasikmalaya. Kami pun mengambil jalur ini. Sebelumnya gw belum pernah lewat sini. Mulanya mau coba jalan lewat Garut lalu ke Singaparna, karena kabarnya jalan via Tasik cukup jelek. Tapi hari ini gw mau coba keduanya,hehe. Berangkat lewat Indihiang,Tasik dan pulang via Singaparna-Garut.
ambil jalur kiri
Beberapa menit kemudian sampai di daerah Tasik, Indihiang namanya. Dari sini mengikuti plang penunjuk arah ke Galunggun lewat jalan kecil yang rusak. Bahkan sempat ada notifikasi bahwa kita memasuki kawasan jalan tidak layak pakai. Sayang ga sempet difoto.
 suasana pagi di Indihiang
 Kandang ayam diatas kolam,kotoran ayamnya yang jatuh ke kolam bisa jadi makanan ikan
 Diatas sebuah jembatan.
 Terowongan mini
 Sampai akhirnya tiba di areal persawahan. Galunggung di kejauhan
 Kuning-Hijau. Yang kiri siap panen tuh
 pohon kelapa di kejauhan
 hamparan padi disapu cahaya matahari,dengan awan bergulung-gulung diatasnya

 Aktifitas minggu pagi, ada yang jalan-jalan,ada juga yang belanja
 Disini biarpun jalannya jelek,penunjuk jalan selalu jelas dan ada di setiap persimpangan
 ada perbaikan jalan di depan
 Kalo penunjuk jalannya jelas, hati ga waswas
 Kandang ayam yang lain
 Akhirnya sampe di pintu gerbang Wana wisata Galunggung. Tiket per orang Rp 4000,- motor Rp 2000,-
 2,5 Km menuju puncak
Langsung disambut tanjakan terjal
 hampir sampai puncak, istirahat dulu sambil foto-foto
 Joki nya ikutan mejeng
Foto-foto selama menanjak ke kawah :

 Akhirnya sampai di pelataran parkir menuju kawah Galunggung. Langsung disambut dengan tangga nyaris vertikal sebanyak 650 an anak tangga. Fiuh. Bakalan cape beneran ini. Karena belum sarapan, kami pun pesan nasi putih+telor dadar+gorengan di warung yang ada di parkiran. Ga perlu khawatir kelaparan biarpun di gunung. Penjual-penjual makanan ini udah stand by sejak pagi. Gw dan Adit termasuk turis pertama yang dateng,sekitar jam 7 pagi kami sampai disini. Setelah membayar 12 ribu untuk nasi+telor+gorengan dua porsi, kita coba untuk menuju keatas.
 Tangga nya ga kira2 😦

 Eh ketemu siapa yah ini,ada yang kenal 😀

 Lanjut jalan,masih jauh banget,bo!

 Terjal banget tangganya,jadi setiap sekitar 10 anak tangga istirahat,kapan sampenya! haha
 Kaki lemes
Akhirnya sampe di puncak,wuahhhh muanteb pemandangannya.

Beberapa foto di Galunggung :


Puas di galunggung sekitar jam 9 kami pun pulang ke bandung, kali ini lewat singaparna. pertama kali lewat jalur ini nih, dan ternyata di beberapa kilometer menjelang Garut jalananna luar biasa ajib, dimana tikungan bahkan sampe ada tikungan model tapak kuda dengan aspal yang muluss..mirip aspal jalur utama Nagreg-Ciamis, hanya kelebihan jalur ini adalah minim bus dan truk-truk besar yang mengganggu keasyikan riding 😀 bener bener nagih. Sayangnya gw ga sempet foto-foto karena gerimis. Next time pasti cobain jalur ini lagi ah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s