Dataran Tinggi Dieng (Part.3 – End)

Akhirnyaaa… menemukan semangat untuk kembali menulis di blog ini 😀

Tulisan kali ini adalah catatan perjalanan bagian terakhir dari perjalanan kali ini.

Langsung ke topik bahasan.

Di tulisan yang lalu jalan-jalannya sampe di telaga warna 😀 sekarang kita lanjutiiin..

telaga warna nan hijau

Pose rame-rame 😀

Puas foto-foto disini, karena hari semakin siang, kita lanjut balik ke penginapan. Karena rencananya check-out jam 12 dari penginapan, lanjut ke wonosobo untuk makan siang pake Mie Ongklok. Apaan tuh mie ongklok? baca terus aja makanya :p

Pulang ke penginapan,ceria bener 😀 jaraknya deket banget antar lokasi wisata satu dan lainnya,mantaf

Ga lama kemudian sampe di penginapan, langsung packing barang-barang untuk segera pulang ke habitat masing-masing. Males sih sebenernya, banyak lokasi wisata yang belum sempet “dijajah” disini.

Beres packing,kita pamit sama pemilik penginapan, turun ke arah selatan yaitu ke Wonosobo.

Pastinya harus foto-foto dulu di gapura “Dieng Plateau Area” nya 😀

Sampe gapura 🙂

dari tengah jalan

Rapih nih 😀

Dari sini langsung menuju warung Mie Ongklok yang jadi makanan khas Wonosobo

ini dia 😀

Mie Ongklok ( Gambar nyomot dari mbah Google)

Mie ongklok ini kuahnya kentel mirip-mirip kuah capcay, rasanya juga mirip, yang jelas enak banget, nyesel ngga nambah gw 😦 nah temennya makan mi ongklok ini sate sapi sama gorengan, mak nyess 😀

Kebetulan lokasinya ini yang Mi Ongklok Longkrang, fotonya nyomot dari Google 😀

Setelah selesai makan, kita lanjut riding ke alun-alun wonosobo untuk akhirnya misah disini 😦

Setelah saling jabat tangan dan nepuk bahu sambil saling ngingetin untuk tetep hati-hati di jalan pulang, kita pun akhirnya pisah. Gw dan Away meluncur turun ke barat, meninggalkan sejuknya Wonosobo, setidaknya untuk kali ini, siapa tau gw bisa dateng kesini lagi 🙂

Rute pulang sama seperti waktu berangkat. Sampe di Banyumas,hujan turun deras sekali. Lanjut gw dan away pake jas hujan, biar perjalanan ga makin molor, udah hampir maghrib disini.

Kali ini belok di Banyumas menuju persimpangan Buntu. Jadi ngga lewat patikraja lagi. Ternyata jalannya lebih menyeramkan lewat sini, hutan lebat, jalanan bergelombang, ditambah hujan deras menjelang maghrib yang perlahan semakin gelap membuat kita berdua ga bisa jalan cepet-cepet. Akhirnya sampe di persimpangan Buntu, ke kiri arah jogja, Bandung ke kanan. Disini hujan udah ga se deres tadi, cuma saat kita lewat sini jalanan aspal masih banyak bolong-bolong, lain dengan saat gw tulis cerita ini, kondisi jalan terakhir 2 bulan lalu gw lewat sini aspalnya udah baru & mulus.

Karena laper,kita cari deh warung nasi, dapet warung soto.

Sekalian ngecek kondisi motor & bawaan

Selesai makan soto hangat, alhamdulillah enak banget di perut pas laper gini, kita lanjutin perjalanan melintasi jalur selatan yang gelapnyaaaa…. 😮 ampun deh.. apalagi selepas wangon menuju banjar, hutan euy 😦

Kondisi riding saat pulang tentu beda sama waktu berangkat, stamina udah banyak terkuras, tenaga jadi  cepet habis rasanya 😦 sampe di majenang kita pun mampir lagi di minimarket yang ada aja 😀

Isi perbekalan,sambil lempengin kaki..

Perjalanan dilanjut kebali, sampe daerah banjar menuju Ciamis menjelang tengah malem, dan akhirnya sampe di Ciamis sekitar jam 12 malem, kondisi jalanan sepi banget, dan kali ini ngantuknya ga bisa di kompromi, gw dan Away sama-sama ngerasa ngantuk berat kali ini, jalan pelan-pelan sambil nyari tempat istirahat, akhirnya kita berhenti di Mesjid Agung Ciamis, niatnya untuk istirahat sebentar tapi ternyata kebablasan tidur sampe subuh, itupun bangun karnea dibangunin sama pengurus DKM mesid :))

Udah pagi 😀

Motornya jg tidur di parkiran 😀

Sholat subuh udah,mandi udah, badan udah fit lagi, lanjut perjalanan pulang ke rumah 😀

Packing-packing 😀

Perjalanan dari sini ke Bandung lumayan asik, karena masih pagi, jalanan masih sepi, sampe akhirnya sekitar jam 8 sampe di cileunyi,lanjut sarapan pagi di RM Raka Motekar,sarapan soto bandung nan bening dan menyegarkan 😀 Setelah makan, kita berdua lanjut ke rumah gw,sampe rumah langsung deh telentang,haha.
alhamdulillah perjalanan bandung-wonosobo-dieng-bandung lancar meskipun santai banget jalannya

total trip PP dari Bandung cuma 750 Km

Alhamdulillah yah 😀

Advertisements

5 thoughts on “Dataran Tinggi Dieng (Part.3 – End)

    1. harus dong 😀
      ane juga pengen minta ilmunya tentang blogging :mrgreen:
      acara besar yang mungkin diadain taun depan itu megs day om.. kemungkinan besarrr di jogja 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s